Mengapa Penyokong Ini Meraikan Ulang Tahun Diagnosis Herpes

“Angkat tangan anda jika anda menghidap herpes,” kata Ella Dawson kepada auditorium pelajar kolej ketika dia berdiri di hadapan mereka di pentas TEDx. Tidak ada tangan yang dinaikkan – walaupun, dia mencatat dan terus menjelaskan, kebanyakan orang sudah mempunyai herpes atau akan mengalaminya pada suatu ketika.

Ella didiagnosis menderita herpes genital pada tahun pertama kuliahnya dan dia tidak lagi malu untuk mengatakannya. Sebenarnya, dia kini menyambut ulang tahun hari dia didiagnosis.

Tetapi dia memerlukan beberapa waktu untuk sampai ke titik ini, kerana ada banyak stigma di sekitar herpes.

Kita biasanya diajar untuk mempercayai bahawa orang yang mempunyai herpes dan jangkitan menular seksual (IMS) lain adalah mudah bergerak, tidak bertanggungjawab, atau tidak setia – yang sebenarnya tidak benar. Ella menjelaskan mengapa sebilangan besar daripada kita mempercayai mitos berbahaya mengenai herpes. Pendek kata? Ini kerana kesalahpahaman ini ada di sekitar kita:

Seperti yang ditunjukkan oleh Ella, kebanyakan watak di media yang mempunyai STI mempunyai karakter yang mudah disembuhkan – dan herpes selalu dianggap sebagai penghinaan atau punchline. Ini mempunyai akibat yang nyata pada orang yang hidup dengan herpes.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, dua dalam tiga orang di bawah umur 50 tahun di seluruh dunia mempunyai virus herpes simplex jenis 1 (HSV-1). Lebih daripada satu daripada enam orang di bawah umur 50 tahun di Amerika Syarikat mempunyai herpes genital, menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit.

Namun banyak doktor tidak menguji herpes ketika pesakit tidak melaporkan sebarang gejala.

“Ujian herpes juga agak tidak boleh dipercayai dan mahal,” kata Ella – dan walaupun dengan insurans kesihatan, orang yang meminta ujian untuk STI mungkin tidak diuji untuk herpes.

Ramai orang di Amerika Syarikat tidak mendapat pendidikan seks yang komprehensif dan diberitahu, seperti Ella, bahawa pantang adalah langkah pencegahan terbaik. Walau bagaimanapun, sementara pendidikan seks yang komprehensif sering menekankan bahawa orang yang aktif secara seksual harus terus-menerus diuji untuk IMS – mereka tidak memberitahu orang apa yang harus dilakukan jika mereka menguji positif.

Itulah sebabnya Ella berasa sangat kehilangan ketika pertama kali didiagnosis.

Dia mahu orang yang boleh dia ajak bicara, meminta nasihat, dan dia tidak tahu harus berpaling ke mana. Jadi dia mula berbicara tentang pengalamannya sebagai seseorang dengan herpes – dia menulis blog tentangnya, dia menerbitkan artikel di atasnya, dia memberitahu siapa pun yang akan mendengarkan.

Sebilangan besar perbualan ini berjalan lancar. Orang baik tidak tahu banyak tentang herpes dan berpeluang belajar, atau mereka juga mempunyai herpes, dan ini adalah kali pertama mereka merasakan mereka benar-benar dapat membincangkannya dengan seseorang yang memahami.

Ella telah diberitahu berkali-kali bahawa dia berani dan memberi inspirasi kerana bersikap terbuka terhadap status herpes, terutama selepas itu artikel yang ditulisnya menjadi viral pada tahun 2015. Dan sejak itu, termasuk TEDx Talk 2016 ini, Ella terus menjadi viral kerana bercakap tentang herpes, dan juga stigma mengenai kesihatan seksual.

Dia terus membincangkannya – dan menyambut ulang tahun – kerana dia ingin memecahkan stigma herpes melalui perbualan satu lawan satu dan umum ini, sehingga kita hidup di dunia di mana semua orang boleh bercakap tentang menghidap herpes tanpa rasa takut atau malu.


Alaina Leary adalah editor, pengurus media sosial, dan penulis dari Boston, Massachusetts. Dia kini menjadi penolong editor Majalah Equally Wed dan editor media sosial untuk Buku Kita Perlu Beragam yang bukan untung.

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News