Bagaimana Rosacea Membantu Saya Meraikan Kulit yang Selalu Saya Miliki

Akhir tahun lalu, kulit saya yang selalu kering dan kering mulai tumbuh tompok-tompok yang marah, meleleh, dan gatal. Mereka menyala dengan teruk di dagu, pipi, dan kelopak mata saya, berlaku setiap minggu. Tidak ada yang saya cuba menenangkan mereka dengan bekerja.

Walaupun saya selalu mengalami jerawat ringan dan kulit kering, gejala saya yang semakin teruk menyebabkan pencarian Google yang luas dan akhirnya perjalanan ke doktor, yang mengesahkan kecurigaan saya: Saya mengalami eksim, rosacea, dan dermatitis kontak – tiga keadaan kulit yang bertambah buruk dengan pendedahan kepada pencetus.

Kerana itu, saya merasa terperangkap di rumah saya. Saya mendapati diri saya ponteng kelas dan mengelakkan rakan kerana terlalu malu untuk dilihat. Saya tertanya-tanya berapa lama saya boleh hidup dalam keadaan seperti bersembunyi.

Segala-galanya dari alkohol, cuaca sejuk, terlalu panas, cahaya matahari, dan tekanan boleh mencetuskan kemarahan saya. Bagi pelajar universiti yang tinggal di Montreal, Kanada, perkara ini sukar untuk dielakkan. Hingga hari ini, sebarang pendedahan terhadap unsur-unsur, tekanan semasa musim peperiksaan, atau seteguk alkohol menyebabkan hampir dua pertiga wajah saya pecah dalam percikan yang menyakitkan, mengelupas, merah terang.

Saya berusia 20 tahun ketika saya mendapat diagnosis dan idea untuk apa sahaja sepanjang hayat tidak pernah menjadi konsep yang harus saya uruskan. Dan bukannya kesakitan fizikal, itu adalah kesan sosial dan emosi yang menjadi cabaran awal. Sebagai seseorang yang cukup bernasib baik untuk memenuhi piawaian kecantikan yang paling konvensional, kesan kesakitan, ketidakselesaan, dan rasa malu yang melekat pada keadaan yang kelihatan dapat mempengaruhi harga diri saya.

Menjauhkan jaring keselamatan alat solek sangat sukar. Baik tompok rosacea yang seperti jerawat, dan juga bintik-bintik kering ekzema ditutup dengan solek. Sebenarnya, kedua-duanya diperburuk dengan berusaha menutupnya, mengubah tompok menjadi dermatitis kontak yang meleleh dan menyakitkan.

Kerana itu, saya merasa terperangkap di rumah saya.

Saya mendapati diri saya ponteng kelas dan mengelakkan rakan kerana terlalu malu untuk dilihat dan terlalu takut saya akan menjadikan kulit saya lebih teruk kerana terdedah kepada kesejukan dan cahaya matahari. Saya tidak memahami kulit saya, yang menjadikan diagnosis saya semakin sukar. Saya tertanya-tanya berapa lama saya boleh hidup dalam keadaan seperti bersembunyi.

Pada hari pertama saya terpaksa meninggalkan pangsapuri saya untuk berjumpa doktor, saya mengalami masalah teruk. Ia juga merupakan hari saya benar-benar memerhatikan pandangan. Sebahagian besar wajah saya kelihatan terbakar dan licin dari semua minyak yang saya pakai untuk melindunginya. Orang-orang dalam perjalanan saya menatap dan memandang kedua saya.

Kemudian pada hari itu, setelah menatap saya dengan pandangan yang prihatin, rakan sekelas bertanya apa yang salah dengan wajah saya. Saya tersenyum, menjelaskan keadaan saya, dan kemudian menangis sepanjang perjalanan pulang.

Saya rasa tidak akan dapat meninggalkan rumah dengan rasa yakin akan penampilan saya lagi. Perkara yang saya gemari di wajah saya, seperti mata biru dan kening saya, hilang di lautan merah. Mudah merasa tidak berdaya, terutamanya kerana saya masih belum memahami sepenuhnya apa yang berlaku kepada saya – atau mengapa.

Saya ingin mengurangkan kegelisahan saya, bukan hanya merawatnya ketika ia berlaku.

Perkara pertama yang ditetapkan oleh doktor saya – salap steroid – adalah perkara pertama yang berjaya. Pada mulanya, saya fikir ia adalah penawarnya. Ia menenangkan radang radang kulit saya, ia meringankan ekzema kering, dan bahkan mengurangkan pipi saya yang ditutupi rosacea.

Pipi saya hampir selalu memerah. Saya sering mempunyai tompok-tompok merah yang lebih gelap di sekitar hidung saya, dan rosacea saya kadang-kadang menyebabkan jerawat seperti dagu. Ini adalah bahagian dari diri saya yang tidak dapat ditutup oleh solek dan tidak ada steroid yang dapat menyembuhkan, dan itu baik-baik saja.

Saya tidak menyukai idea steroid harian di wajah saya, jadi saya mula mencari alternatif. Saya menguji produk mana yang paling sesuai untuk kulit saya dan yang menyebabkan kegatalan dan kerengsaan.

Saya akhirnya menggunakan kebanyakan produk semula jadi, kerana kulit saya sering kali terlalu sensitif untuk perkara lain. Saya menggunakan pencuci muka yang menenangkan dan selalu membawa minyak kelapa ke dalam beg saya apabila memerlukan kelembapan tambahan. Sebenarnya, minyak kelapa topikal, vitamin E, dan teh hijau memampatkan kesan terbaik saya.

Saya bernasib baik kerana tinggal di bandar di mana fesyen dan berpakaian yang hangat selalunya sama. Untuk melindungi kulit saya dari pencetus luar, saya tidak pernah meninggalkan rumah tanpa SPF dan selendang untuk melindungi wajah saya. Saya juga menjauhi alkohol, bersenam dalam jangka masa yang lebih pendek sehingga saya tidak akan terlalu panas, mengambil vitamin B dan omega-3 untuk menguatkan penghalang kulit dan membantu memperbaiki kerosakan, dan melakukan yang terbaik untuk makan diet anti-radang.

Saya masih belajar bagaimana memikirkan semula bagaimana saya melihat kemarahan saya. Pipi saya hampir selalu memerah. Saya sering mempunyai tompok-tompok merah yang lebih gelap di sekitar hidung saya, dan rosacea saya masih menyebabkan lebam seperti jerawat di dagu saya. Ini adalah bahagian dari diri saya yang tidak dapat ditutupi oleh solek dan tidak ada steroid yang dapat menyembuhkan. Dan tidak mengapa.

Pada hari-hari saya memutuskan untuk menggunakan solek saya, saya menyerlahkan bahagian wajah saya yang saya gemari dengan maskara dan gel alis. Saya melihat pipi saya yang kemerahan dan berfikir betapa beruntungnya saya kerana tidak perlu lagi membeli pemerah pipi.

Saya suka belajar bagaimana membiarkan kulit saya bersinar dengan sendirinya. Dengan rutin baru dan semua perhatian, kulit saya lebih sihat dan bersih daripada sebelumnya. Setelah berhari-hari mengerjakan kulit saya, saya juga mula merangkul kulit saya untuk apa adanya, termasuk bahagian yang saya tidak suka sebelumnya.

Saya mula merasa cantik – bukan walaupun kulit saya tetapi kerana itu.

Saya tidak lagi menganggap bahawa keadaan kulit saya telah mengambil banyak perkara dari saya. Keupayaan saya untuk bersenam dalam jangka masa yang lama dan minum bersama rakan hanyalah tabiat lama yang harus saya ubah. Akibatnya, saya memperoleh lebih banyak daripada yang saya rugi. Keseimbangan yang saya dapati telah membawa saya kedamaian dan keyakinan. Kerana saya akhirnya meluangkan masa untuk memahami keperluan kulit saya, kemunculan jarang berlaku. Apabila mereka melakukannya, mereka sering menjadi lembut, dan saya memeluk warna merah sebagai warna baru saya.

Saya suka biru mata saya berbeza dengan pipiku yang memerah. Saya suka senyuman, kening, dan kulit yang saya rasakan selama bertahun-tahun. Saya meraikan bahagian diri saya yang selalu ada tetapi tidak pernah dipuji sebelumnya.


Georgia Hawkins-Seagram adalah seorang penulis dan pelajar yang berpusat di Montreal, Kanada. Dia meminati cinta diri dan positif tubuh dan menulis tentang pengalamannya dengan harapan dapat memberi inspirasi kepada orang lain.

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News