Apakah Bias Melayan Diri dan Apa Contohnya?

Apa itu?

Anda mungkin biasa dengan berat sebelah layan diri, walaupun anda tidak tahu namanya.

Bias melayani diri adalah kebiasaan biasa seseorang mengambil kredit untuk peristiwa atau hasil positif, tetapi menyalahkan faktor luar untuk peristiwa negatif. Ini boleh dipengaruhi oleh usia, budaya, diagnosis klinikal, dan banyak lagi. Ia cenderung berlaku secara meluas di seluruh populasi.

Lokus kawalan

Konsep lokus kawalan (LOC) merujuk kepada sistem kepercayaan seseorang mengenai sebab-sebab kejadian, dan atribusi yang menyertainya. Terdapat dua kategori LOC: dalaman dan luaran.

Sekiranya seseorang mempunyai LOC dalaman, mereka akan memberikan kejayaan mereka untuk kerja keras, usaha, dan ketekunan mereka sendiri. Sekiranya mereka mempunyai LOC luaran, mereka akan memuji kejayaan atau keberuntungan di luar diri mereka sendiri.

Individu dengan LOC dalaman mungkin lebih cenderung untuk menunjukkan berat sebelah melayani diri, terutama mengenai pencapaian.

Bias layan diri berlaku dalam semua jenis situasi, di antara jantina, umur, budaya dan banyak lagi. Sebagai contoh:

  • Seorang pelajar mendapat markah yang baik dalam ujian dan mengatakan kepada dirinya sendiri bahawa dia belajar dengan bersungguh-sungguh atau mahir dalam bahan. Dia mendapat nilai buruk pada ujian lain dan mengatakan bahawa guru tidak menyukainya atau ujiannya tidak adil.
  • Atlet memenangi permainan dan mengaitkan kemenangan mereka dengan kerja keras dan latihan. Apabila mereka kalah pada minggu berikutnya, mereka menyalahkan kehilangan itu oleh panggilan pengadil.
  • Seorang pemohon pekerjaan percaya bahawa dia telah diambil bekerja kerana pencapaian, kelayakan dan wawancara yang sangat baik. Untuk pembukaan sebelumnya dia tidak menerima tawaran, dia mengatakan bahawa pewawancara tidak menyukainya.

Seseorang yang mengalami kemurungan atau harga diri yang rendah mungkin akan membalikkan bias melayani diri: Mereka mengaitkan peristiwa negatif dengan sesuatu yang mereka lakukan, dan peristiwa positif untuk keberuntungan atau sesuatu yang dilakukan orang lain.

Pelbagai eksperimen telah dilakukan untuk mengkaji bias layan diri. Dalam satu belajar pada tahun 2011, sarjana mengisi ujian dalam talian, mengalami induksi emosi, mendapat maklum balas ujian, dan kemudian harus membuat atribusi mengenai prestasi mereka. Pengkaji mendapati bahawa emosi tertentu mempengaruhi bias melayani diri.

Seorang lagi tua eksperimen dari tahun 2003 meneroka dasar neural bias layan diri menggunakan kajian pencitraan, khususnya fMRI. Didapati bahawa striatum dorsal – juga didapati berfungsi dalam aktiviti motor yang berkongsi aspek kognitif – mengawal bias layan diri.

Terdapat dua motivasi untuk menggunakan bias layan diri: peningkatan diri dan persembahan diri.

Peningkatan diri

Konsep peningkatan diri berlaku untuk keperluan menjaga harga diri seseorang. Sekiranya seseorang menggunakan bias layan diri, mengaitkan perkara positif kepada diri mereka sendiri dan perkara negatif kepada kekuatan luar akan membantu mereka menjaga citra diri dan harga diri yang positif.

Contohnya, katakan anda bermain besbol dan menyerang. Sekiranya anda percaya pengadil secara tidak adil memanggil mogok ketika anda benar-benar menerima nada buruk, anda boleh mengekalkan idea bahawa anda adalah pemain yang baik.

Persembahan diri

Penyampaian diri adalah persis seperti apa – diri yang ditunjukkan oleh orang lain. Ini adalah keinginan untuk menunjukkan cara tertentu kepada orang lain. Dengan cara ini, bias melayani diri membantu kita menjaga imej yang kita sampaikan kepada orang lain.

Sebagai contoh, jika anda ingin kelihatan seolah-olah mempunyai tabiat belajar yang baik, anda mungkin mengaitkan skor ujian yang buruk dengan soalan yang ditulis dengan buruk dan bukannya ketidakupayaan anda untuk membuat persediaan dengan betul.

“Saya berjaga sepanjang malam untuk belajar,” anda mungkin mengatakan, “tetapi pertanyaan itu tidak berdasarkan materi yang kami berikan.” Perhatikan bahawa persembahan diri tidak sama dengan berbohong. Anda mungkin benar-benar berjaga sepanjang malam untuk belajar, tetapi pemikiran bahawa anda boleh belajar dengan tidak cekap tidak terlintas di fikiran.

Lelaki vs perempuan

Tahun 2004 analisis meta mendapati bahawa walaupun banyak kajian telah mengkaji perbezaan gender dalam bias melayani diri, ini sukar untuk diketepikan.

Ini bukan hanya kerana keputusan bercampur telah dijumpai dengan perbezaan jantina dalam atribusi. Ini juga kerana para penyelidik telah mendapati dalam kajian ini bahawa bias melayani diri bergantung pada usia individu dan sama ada mereka ingin melihat kejayaan atau kegagalan.

Tua vs muda

Bias layan diri boleh berubah dari masa ke masa. Ia mungkin jarang berlaku pada orang dewasa yang lebih tua. Ini mungkin disebabkan oleh pengalaman atau faktor emosi.

Orang dewasa yang lebih tua mungkin juga mempunyai bias positif yang berkurang (kecenderungan untuk menilai sifat positif sebagai lebih tepat).

Budaya

Budaya Barat cenderung memberi penghargaan kepada individualisme yang kasar, jadi bias layan diri individu sangat berguna. Dalam budaya kolektivis yang lebih banyak, kejayaan dan kegagalan dilihat dipengaruhi oleh sifat kolektif masyarakat. Orang dalam komuniti ini menyedari bahawa tingkah laku individu saling bergantung dengan keseluruhan yang lebih besar.

Terdapat beberapa cara untuk menguji bias layan diri:

  • ujian makmal
  • pengimejan saraf
  • laporan diri retrospektif

Pengujian yang dilakukan di makmal oleh penyelidik dapat memberi beberapa gambaran mengenai cara-cara untuk mengurangkan bias layan diri, dan juga keadaan situasinya. Pencitraan saraf memberi gambaran otak kepada penyelidik untuk melihat bahagian otak apa yang terlibat dalam membuat keputusan dan atribusi. Laporan diri membantu memberikan hasil berdasarkan tingkah laku masa lalu.

Melayan diri sendiri berat sebelah saya berfungsi untuk meningkatkan harga diri seseorang, tetapi tidak menguntungkan secara universal. Mengaitkan hasil negatif secara berterusan dengan faktor luaran dan hanya mengambil kredit untuk peristiwa positif dapat dikaitkan dengan narsisme, yang dikaitkan dengan hasil negatif di tempat kerja dan hubungan interpersonal.

Di dalam kelas, jika pelajar dan guru secara konsisten mengaitkan peristiwa negatif antara satu sama lain, ini boleh menyebabkan konflik dan hubungan buruk.

Bias melayani diri adalah normal dan memenuhi tujuan. Tetapi, jika seseorang individu secara konsisten mengabaikan tanggungjawab mereka dalam peristiwa negatif, ini boleh memudaratkan proses dan hubungan pembelajaran. Oleh itu, ini pasti sesuatu yang perlu diberi perhatian.

Bias layan diri boleh berbeza antara kumpulan demografi, dan juga dari masa ke masa pada individu.

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent News